haha69
haha69
haha69

GraphCast, AI Milik Google Mampu Prediksi Cuaca Kurang dari Semenit

GraphCast, AI Milik Google Mampu Prediksi Cuaca Kurang dari Semenit

Berbicara mengenai prediksi berbasis AI, terjadinya kiamat di bumi tidak dapat diprediksi oleh manusia, tetapi para ilmuwan NASA mulai mengembangkan metode peringatan 30 menit sebelum terjadinya fenomena badai matahari yang memiliki potensi untuk menyebabkan “kiamat” global.

Hal ini dikatakan oleh NASA setelah mengulik teknologi AI dalam memprediksi fenomena antariksa yang akan terjadi di masa depan dan fenomena badai matahari dahsyat.

Dirangkum dari berbagai sumber, pada Selasa (14/11/23), berikut cara NASA memprediksi fenomena antariksa dengan AI.

NASA mulai mencoba mengembangkan AI sebagai alat untuk memprediksi badai matahari dahsyat yang akan mengancam¬†berpotensi “kiamat” global.

Teknologi AI dapat membantu memberikan peringatan dini lebih awal ketika fenomena badai matahari mulai bergerak untuk menghancurkan suatu wilayah. Nantinya, cahaya akan bergerak dari material yang dikeluarkan matahari saat badai sedang berlangsung.

Kemudian setelah cahaya berhasil bergerak, NASA akan berusaha mendapatkan data dari beberapa satelit, yakni ACE, WIND, IMP-8, dan Geotail. Keempat satelit ini akan membantu untuk memprediksi terjadinya badai matahari dan dampak dari fenomena tersebut secara lebih akurat.

Dilansir dari Science Alert, para ilmuwan mulai melatih teknik pembelajaran DAGGER. Peningkatan kecepatan teknik DAGGER jauh lebih cepat dibanding algoritma prediktif yang lain, teknik ini juga bisa memprediksi arah terjadinya peristiwa dengan waktu kurang dari satu detik dan level keparahan dalam peristiwa tersebut.